Tukang Santet Jakarta


Main hakim sendiri seakan sudah dianggap
normal oleh masyarakat kita. Pelakunya
bukan cuma rakyat biasa, tapi sering justru
aparat yang berwenang. Paling tidak
penghakiman dilakukan di depan aparat.
Sampai-sampai majalah Tempo, jauh
sebelum pembredelan pernah
“menghitamkan” beberapa halamannyla
sebagai tanda prihatin. Para pembaca
Tempo tentu kaget dan heran. Bermacam
dugaan pun segera muncul. Gus Dur
termasuk yang heran dan menduga-duga.
“Mengapakah Tempo dibuat hitam seperti
itu?” tanya Gus Dur dalam “kuis imajiner”-
nya.
“Karena reportase soal tukang santet dan
bromocorah Jember.”
“Siapakah yang memerintahkan
penghitaman itu?”
“Tukang santet dan bromocorah
Jakarta.”(mbs)
Sumber: okezone.com, Senin, 19
Oktober 2009