Katup Magnetik

Katup magnetik merupakan konverter elektromagnetik, yang meng-gambarkan adanya bagian kontrol mekanis dan elektronik. Katup magnetik terdiri dari belitan magnet (ini adalah elemen elektronik) dan katup pneumatik. Arus listrik mengalir melalui belitan magnet, yang akan membangkitkan medan elektro magnetik, sehingga dapat menarik jangkar. Jangkar terhubung dengan pendorong katup, dimana tekanan udara dikontrol. Didalam pendorong katup terdapat gerbang jangkar yang akan bergerak, sehingga dapat mengubah status sambungan (tersambung atau terputus).

Prinsip kerja katup kontrol 3/2 gambar 12.51: dimulai dari penyetelan dasar katup, yaitu dengan menutup aliran udara dari 1 ke 2. Magnet yang dibangkitkan oleh belitan akan menaikkan jangkar ke atas, sehingga akan terjadinya aliran udara bebas dari 1 ke 2. Selanjutnya, pengaliran udara-3 dalam jangkar akan menghalangi udara dari atas ke bawah. Oleh karena itu tidak ada arus lagi yangmengalir melalui belitan (spul) dari jangkar ke bawah dan aliran dari 1 ke 2 juga terhalang; dalam waktu yang bersamaan akan terjadi
 
Gambar 12.52 Katup Magnetik

pertukaran udara dari 3 ke 2. dengan bantuan tangan, poros elektromagnet dapat berputar, dan ini akan mempengaruhi adanya pertukaran udara tersebut. Di dalam elektropneumatik terdapat valve yangdapat dikontrol.

Keunggulan penggunaan kontrol dengan elektropneumatik adalah belitan magnet relatif berukuran kecil, sehingga hanya memerlukan arus dan daya listrik kecil, menunjukkan dasar fungsi sebuah elektropneumatik gambar-12.52. Sinyal listrik akan mengakibatkan jangkar bekerja membuka katup kontrol dan ini akan menimbulkan perubahan tekanan pada piston, sehingga katup akan terbebas dari kontrol tekanan.

Gambar 12.53. Batang jangkar katup magnetik

Katup Magnetik 3/2 dengan Penyetelan Balik.

 Gambar 12.54. Katup magnetik 3/2

Gambar-12.53 menunjukkan penyetelan dasar dari katup magnetik 3/2. Disini aliran udara dari jalur 1 ke 2 dihalangi dengan mengontrol katup magnetik 3/2, sementara udara dapat masuk melalui jalur 3 ke 2. Tekanan udara pada jalur 1 akan mengakibatkan lempeng penahan bergerak ke kiri dan jangkar akan bergerak ke depan. Melalui eksitasi belitan magnet, maka jangkar akan bergerak ke kiri sehingga kedalamannya akan bertambah.

Oleh karena itu, terdapat aliran tekanan udara pada lempeng yang dikontrol, dan akan mengakibatkan terjadinya tekanan pada piston ke arah kanan, sehingga udara dapat mengalir dari jalur 1 ke 2. Pada saat ini aliran udara masuk dari jalur 3 ke 1 terhalang.

Pada saat sinyal kontrol bekerja, akan ada tekanan udara pada lempeng kontrol, yang me-nyebabkan piston bergerak ke kiri, dan katup akan teraliri udara melalui lubang di dalam jangkar di jalur 82. Tekanan udara juga dapat diatur melalui perangkat yang dapat diatur dengan tangan.

Gambar 12.53. Batang jangkar katup magnetik
Gambar 12.54. Katup magnetik 3/2
 
Katup magnetik 5/2
  mempunyai perbedaan bentuk fisik jika dibandingkan katup magnetik 3/2 gambar 12.54. Secara prinsip kedua katup tersebutmempunyai cara kerja yang sama, yaitu perlu belitan magnet yang tereksitasi untuk menggerakkan piston, tetapi untuk katup ini tidak ada definisi penyetelan dasar.

Gambar 12.55. Katup magnetik 5/2

Katup Magnetik Impulse 5/2
gambar12.55 mempunyai prinsip kontrol yang sama dengan katup katup magnetik yang dijelaskan sebelumnya. Perbedaan tersebut terletak pada sinyal listrik pembangkit eksitasi pada belitan magnet. Disini, belitan magnet hanya memer-lukan impuls yang pendek, untuk mempertahankan piston pada posisi tertentu.


 Gambar 12.56. Katup magnetik impulse 5/2

Katup magnetik jalur 5/3.
Gambar 12.56 menunjukkan penyetelan dasar katup 5/3 (penyetelan halus di-offkan), yaitu dengan mencegah aliran udara dari jalur 1 ke 2 dan dari 1 ke 4. Lubang yang menghubungkan kedalaman jangkar-jangkar akan berada pada tekanan di port 1. Melalui eksitasi sebuah magnet akan mulai dijelaskan prinsip pengontrolan katup dan piston yang akan mengubah posisi saklar. Dengan menggunakan eksitasi magnet akan memungkinkan feder pusat berada di posisi tengah.


Gambar 12.57. Katup magnetik 5/3

Pengaturan katup mendapat masukan udara dari jalur 82 atau 84. yang perlu diperhatikan, bahwa untuk mengatur gerakan katup diperlukan sinyal kontrol untuk Y1 hingga Y2, tanpa mempertahankan impuls katup dalam memori. Jika ada sinyal kontrol, maka katup akan berada di tengah.